Mahfud MD Bicara soal Pilpres 2019: Anda Tahu Siapa yang Kupilih, Aku Tahu Siapa yang Anda Pilih

Mahfud MD (sumber : tribunnews)

Mantan Ketua Mahkamah Konstitusi (MK) Mahfud MD mengungkapkan perihal pilihan dalam pemilihan umum (pemilu) 2019 untuk dilakukan secara damai.

Hal itu disampaikan Mahfud melalui akun Twitter pribadinya@mohmahfudmd, Minggu (6/1/2019).

Mahfud menuliskan terkait pemilu 2019 untuk memilih sesuai dengan aspirasi masing-masing.

Menurutnya yang terpenting adalah memilih, untuk siapa yang dipilih itu tergantung dari pribadi diri sendiri.

“Bagimu pilihanmu, bagiku pilihanku. Anda tahu siapa yg akan kupilih, akupun tahu siapa yg akan Anda pilih.

Buat apa bertengkar? Kita pny aspirasi dan kita akan memilih yg lbh sesuai dgn aspirasi kita masing2. Yg penting memilih, soal mau pilih siapa: silahkan,” tulis Mahfud.

Selain itu Mahfud juga menuliskan untuk menghindari keburukan itu harus diutamakan.

Menurutnya, dalam pemilu 2019 untuk tidak mempertaruhkan masa depan yang berpotensi merusak bangsa. “Ada kaidah ushul fiqh, “dar’ul mafaasid muqaddamun alaa jalbil mashaalih”, menghindari keburukan itu harus lebih didahulukan daripada meraih kebaikan.

Artinya, jangan pertaruhkan masa depan dgn hal2 yg tidak jelas, spekulatif, dan berpotensi lbh merusak,” ungkapnya.

Diketahui sebelumnya, ajakan untuk menggunakan hak pilih dalam pemilu memang sering dilontarkan oleh Mahfud MD.

Dalam beberapa kali kesempatan mengisi acara pun ia juga memberikan ajakan itu.

Seperti saat dirinya menjadi narasumber pada program YouTubeAsumsi, Minggu (23/12/2018).

Ia memberikan imbauan bahwa pemilu merupakan hak konstitusi setiap warga untuk digunakan.

Karena, jika masyarakat tak menggunakan haknya, maka kemungkinan pemimpin yang buruk akan bisa memimpin.

“Dalam keadaan begitu yang diuntungkan adalah orang yang secara politik tidak baik, karena yang baik-baik tidak mau milih gitu kan,” tegas Mantan Ketua MK ini.

Dirinya menambahkan saat ini dalam pemilu tidak ada pilihan yang benar-benar bagus dan ideal untuk dipilih.

Akan tetapi, memilih bukan untuk mencari yang baik melainkan pilih yang lebih baik di antara kedua kandidat.

Mahfud juga menerangkan terkait Golongan Mahfud yang sering ia lontarkan, yakni ajakan untuk memilih.

“Golfud (golongan Mahfud) itu mengasumsikan pilih yang lebih baik karena yang baik itu sebenarnya tidak ada. Pilih yang lebih baik dari sama-sama yang tidak baik, atau pilih yang lebih baik dari yang sama-sama baik.”

“Tapi nyatanya tidak ada yang bagus beneran, ya sudah pilih saja yang ada karena negara ini tetap harus berjalan Anda memilih atau tak memilih,” ujar pakar hukum tata negara ini.

Namun, Mahfud enggan memberikan pernyataan terkait siapa yang baik dan tidak baik secara mendetail.

“Itu filosofi saja, nanti kalau kita nunjuk orang, Anda keluar dari sini bisa ditangkap nyebut orang, pokoknya filosofinya gitu.”

“Memilih bukan untuk menentukan orang yang ideal tapi untuk menghindari orang yang jahat memimpin, gitu saja filosofinya,” jawab Mahfud MD.

Sumber : tribunnews